reward-punishment

Menumbuhkan Kebiasaan Positif Tanpa Reward dan Punishment

12 Agustus 2016 sore hingga malam terjadi perbincangan yang cukup seru di dalam grup Home Education mengenai

Bagaimana caranya menumbuhkan kebiasaan membuang sampah tanpa hadiah, tanpa hukuman dan tanpa perintah/nasihat?
Berbagai macam pendapat dan juga argumentasi dari anggota grup akan saya coba resumekan dalam notulensi ini, berikut adalah kurang lebih isi perbincangan seru yang mungkin dapat menjadi bahan pembelajaran buat kita bersama, dan perbincangan ini dimoderatori oleh Pak Bukik Setiawan.

Konsep mendidik anak itu harus datang dari kedua orangtuanya, tidak bisa sebelah doang ibarat burung terbang kalo sayapnya satu ga jalan ya ga bisa terbang, Konsep yang bener itu datang dari mindset orangtua yang benar…

Jadi anak malah jadi agen perubahan ya?
Dengan adanya keteladanan dan pembiasaan dari orang tua , baru kemudian dilanjutkan dengan proses belajar saintifik. Agar, anak faham kenapa ga boleh nyampah.
Sekedar sharing saja, kebetulan anak saya sekolah di sekolah berwawasan lingkungan. Jadi memang penekanannya ke lingkungan. Reuse reduce recycle banget lah. Juga gmn menjaga alam. Jadi soal sampah itu topik sehari2. Ga cuma buang sampah, tapi gimana mengolah limbah jadi berkah. Jujur bagi saya, saya juga teredukasi dr sekolah dan anak saya. Ketika saya mau bakar sampah, anak saya yg memberi tahu itu dilarang. Di sisi lain dia juga mengajarkan konsep pemilahan sampah dan mempromosikan pengolahan sampah menjadi barang lain yg bisa digunakan. Jadi menurut saya ga masalah apakah dampak baik itu dari rumah atau sekolah. Karena prinsipnya sekolah itu mitra pendidikan, ga cuma mendidik anak tapi kami semua menjadi lebih baik

Bagaimana cara membiasakan? Dengan perintah atau?

Soal gimana menumbuhkan, saya setuju dengan teman di atas, yaitu keteladanan dan pembiasaan. Tapi ga berhenti disitu, terhadap setiap tindakan dirasionalkan, karena anak-anaknya kritis jadi musti dikasih alasannya sehingga anak ga cuma tahu, tapi juga paham dan mau melakukannya bahkan menganjurkan kepada orang lain.
Membiasakan dimulai dengan keteladanan perintah dimulai setelah anak mengenal tanggungjawab baik tanggung jawab pribadi apalagi tanggung jawab sosial masyarakat…

Bagaimana memberikan pengertian pada anak tentang arti tanggungjawab ?

Seperti Pak Bukik katakan,  menanamkan dan menumbuhkan nilai nilai dalam diri anak butuh proses yg panjang. Anak meneladani dng melakukan hal yang sama berulang-ulang seperti yang menjadi teladan.  Perintah setelah anak mengenal tanggung jawab tersebut dengan baik dan sangat perlu dilakukan penguatan dan pengulangan secara terus menerus.
Cara lain untuk menumbuhkan kebiasaan membuang sampah ini, salah satu partisipan berpendapat bahwa dengan cara pembiasaan yang dilakukan di rumah selalu dalam keadaan bersih (tanpa sampah berserakan). Menyediakan tempat sampah di beberapa sudut rumah. Sehingga meminimalisir dulu yg namanya malas buang sampah krn ga ada tempat sampah.

Keteladanan dari orang yg lebih dewasa itu syarat mutlak.

Itu mungkin dr segi teknis.
Lalu saya dan suami dalam sela2 keseharian memberikan dongeng2 atau cerita bertemakan sampah,  kebersihan lingkungan.

Sampai detik ini pun ya masih belum sempurna feed back dr anak. Kadang eh dia  lupa menaruh bekas bungkus makanan masih diatas meja makan. Kalo sudah begitu waktunya  review timeeee…
proses inilah yang dimaksud dengan belajar saintifik.

Iyaa bener semua dimulai dari kita nya sebagai orang tua, dengan tahapan :
1. Mengkondisikan proses belajar
2. Kemudian mengaplikasikan
3. Tanya jawab/diskusi, studi kasus, bercerita/berkisah,
4. Memotivasi, menguatkan dan selalu mengulang, fokus…
5. Baru ada perintah ada hukuman tapi juga ada reward nya…

Pada beberapa keluarga belum ada hukuman ataupun reward, dengan alas an karena ketika reward n punishment mulai muncul saya kuatir malah esensi yg sebenarnya dari pentingnya buang sampah jadi terabaikan lalu tergantikan dengan reward dan punishmentnya ini. Jadi metode lain yang dapat dilakuakn dengan membiasakan  mereview saja dengan cara memberi liat konsekuensi nyata.. ketika anak buang sampah dibiarkan… lalu misalnya semut, kecoa datang. Atau ketika anak buang sampah lalu kepleset krn efek dr tidak buang sampah tersebut.
Saya melakukan hal yg sama. Berlaku juga pd makanan yg dibiarkan tergeletak di lantai, atau saat makan awur-awuran… ketika dia digigit semut, dapet esensinya, knp semut datang, krn banyak makanan berserakan, ade makannya tdk dirapikan, dst…

Bisa ya tanpa reward dan punishment? Tanpa hukuman dan kekerasan kan?

Dalam kenyataannya si memang tidak semulus yang dibayangkan teman-teman,

Tetapi berusahalah dengan sekuat tenaga ya

Walaupun sepertinya ini membutuhkan waktu yang lebih lama ya tampaknya. Ketimbang dengan reward n punishment atau hukuman. Akan tetapi biarpun Lebih lama efeknya lebih kuat menjadi karakter dan budaya anak ya teman-teman.
Contoh pengalaman pribadi lainnya yang dialami seorang ibu, sejak masa kecil diajak oleh orang tuanya setiap pagi nyapu keliling rumah bantuin bapak. Kalau ada sampah plastik dikebun,  dipungut sama2 trus dibakar. Zaman itu blum tau reduce,  reuce n recycle. Ada sampah ditangan selalu disuruh pegang/simpan sampe nemu tempat sampah. Sampe sekarang kebawa.  Rasanya ga enak hati kalo nyampah,  bgitu nyampah atau kotor merasa bersalah. Kadang-kadang tas atau kantong celana/baju penuh dengan sampah

Ada yang bisa menjelaskan, kenapa tanpa reward dan punishment justru membuat kebiasaan membuang sampah bisa terbentuk?

Hukuman yang saya maksud di sini adalah solusi terakhir apabila mengganghu proses pembelajaran anak… Dan maksud di hukum di sini bukan hukuman fisik dan non fisik…
Tapi seperti contoh nya yang diutarakan diatas dengan kepleset karena sampah yang tidak di buang pada tempatnya…
Sedangkan reward adalah bentuk apresiasi aja dan tidak selalu berbentuk materi…

Krn fokusnya bukan ke pada reward  dan  punishment Si anak melakukan buang sampah ya karena tau pentingnya buang sampah pada tempatnya. Bukan pada saya buang sampah krn ingin mendapatkan sesuatu atau takut dihukum
Karna buat saya sebagai manusia mustahil kan tidak melakukan kesalahan…

Dan contoh pengalaman pribadi yang diutarakan diatas itu bentuk hukuman pribadi loh…

Tanpa reward dan punishment utk menumbuhkan kesadaran dari dalam diri anak
Feelguilty ketika membuang sampah sembarangan karena dengan munculnya rasa Feelquilty, artinya kesadaran sudah terbentuk
Itu bentuk hukuman terhadap diri sendiri…
Dan kita bahagia pada saat rumah bersih dan nyaman… Itu rewad atas jerih payah kita menjaga kebersihan

Kalau ada reward dan punishment, apakah tidak akan tumbuh?

Karena reward dan punishment merupakan motivasi eksternal, yang lebih dibutuhkan anak adalah motivasi internal dari dalam dirinya, kesadaran.

Bisa jadi tetap tumbuh meski ada hukuman dan reward…

Hanya saja hukuman ini sebagai bentuk mengoreksi dan memperbaiki kesalahan2 yg dilakukan… dan anak menyadari bukan hukuman yang menyakitkan fisik dan hati dan anak menyadari kesalahan sehingga ketika timbul ada hukuman anak sadar bukan hukuman yang menyakitkan fisik dan hati

Dan rewardnya penghargaan tidak selalu diberi materi…

Oh ya? Kalau ada reward dan punishment, bagaimana cara kita mengetahui perilaku anak disebabkan karena kesadaran atau karena ingin reward/takut dapat punishment?

Salah satunya bisa dilihat dari kebiasaannya dan tanggung jawabnya terhadap yang dikerjakannya ketika anak paham akan tanggungjawabnya ukurannya pun bukan reward lagi tapi kesadaran seperti merasa nyaman kalo kamar atau rumahnya bersih… jadi anak tidak peduli terhadap reward nya… Mau diberikan atau tidak baginya tidak penting…
Pun ketika ada hukuman ia akan cepat memperbaiki kesalahannya sekali lagi memperbaiki kesalahan dengan sukarela dan bukan karna takut dihukumnya…

Anak ringan mengerjakannya, Anak senang mengerjakannya dilakukan dengan gembira dan bahagia… Dan setiap orangtua pasti ngerasain bahagia atau ga, tulus atau ga ngerjainnya… Hihihi… Kan bisa kelihatan dari ekspresi… Bahasa tubuh… Intonasi… Dll

Anak ringan mengerjakannya itu ketika ada atau ketika tidak ada hukuman/reward? 🙂

Ketika tidak ada hukuman ataupun reward

Anak ringan mengerjakannya ketika tidak ada rewad sekalipun dan anak ringan mengerjakannya ketika sedang berada dalam hukuman karna menyadari kesalahannya

“….anak ringan mengerjakannya ketika sedang berada dalam hukuman karna menyadari kesalahannya” à Ketika anak menyadari kesalahan (saja) atau ketika anak dihukum? Atau harus kedua-duanya digabung?

Menurut Pak Bukik kondisi yang timbul dalam bincang seru diatas di bukunya disebut Pendidikan Menumbuhkan (vs Menanamkan) atau kalau di sekolah/kampus kami disebut sebagai Disiplin Positif, yang telah dipraktikkan lebih dari 15 tahun. Bisa? Bisa. Sulit? Banget. Tapi hasilnya lebih membahagiakan.

Di psikologi, reward & punishment berasal dari tradisi behaviorisme yang dibangun berdasarkan eksperimen terhadap anjing, tikus dan merpati. Psikologi purba. Meski purba, tapi jadi paling popular (bahkan di kampus psikologi hingga saat ini……sesuatu yang memalukan bagi saya, orang psikologi) karena teknik yang paling mudah. Lebih mudah lagi, kekerasan atau hukuman fisik. Mereka yang tidak belajar pedagogi (atau Tarbiyah) pun bisa melakukannya.
Karna tanggungjawab dan konsekuensi

Sharing dari teman-teman tadi semakin menguatkan, bahwa sebenarnya cara-cara manusiawi (bukan dari eksperimen anjing, tikus dan merpati) bisa efektif dijalankan. Pertanyaannya, apakah kita mau belajar metode yang lebih menantang? Mau belajar? Silahkan belajar dari yang sudah sharing tadi ya
Selamat malam! Selamat istirahat.

Tips Memilih Sekolah Untuk Anak 

  1. Kalau memang mau disekolahkan, usahakan yg mengaplikasikan MI jadi bisa menyelaraskan
  2. Dan dapat pula dengan menyesuaikan dengan minat dan bakat anak,  misalnya anak kita kelihatan suka minat dan berbakat bisnis… Maka kita sebagai orangtua memfasilitasi hal tersebut dengan menyekolahkan anak ke tempat yang sesuai dengan jiwa hati dan pikirannya…
    Begitupun anak minat bakat dan punya keinginan yg kuat jadi hafiz/hafizoh… Maka sebagai fasilitator kan mencarikan guru atau tempat atau sekolah atau lingkungan yang berbasis sesuai minat bakat dan keinginan anak…

Dirangkum oleh : Margareta Amalia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *